Syair Bidasari

Sastra 0
Syair Bidasari

Syair Bidasari

Syair Bidasari – Menurut Wikipedia Syair Bidasari adalah syair yang berkisah tentang Bidasari, seorang puteri raja yang sangat cantik. Dia tidak tahu asal-usulnya, dan kemudian diangkat anak oleh sepasang pedagang kaya. Ratu negeri yang cemburu akan kecantikannya kemudian bersekongkol untuk kemudian membuang Bidasari ke hutan. Di sana dia ditemukan oleh raja yang kemudian menikahinya.

Syair ini diterbitkan dan dibahas oleh H. C. Klinkert di Leiden pada tahun 1886 dalam Drie Maleische Gedichten of Sjair Ken Tamboehan, Jatim Nestapa en Bidasari. Syair ini sempat populer di Eropa pada abad ke-19, dan diterjemahkan ke dalam bahasa Belanda, dan disadur dalam bentuk prosa ke dalam bahasa Perancis

1

          Dengarkan tuan suatu riwayat

          Raja di desa Negeri Kembayat

          Dikarang fakir dijadikan hikayat

          Supaya menjadi tamsil ibarat

Pengenalan kisah seorang raja yang memerintah Negeri Kembayat. Pengarangnya hanya mahu dikenali sebagai fakir sebagai tanda merendah diri. Tujuan hikayat supaya menjadi contoh dan perbandingan kepada pembaca.

 2

          Ada raja suatu negeri,

          Sultan halifah akas bestari,

          Asalnya baginda raja yang bahari,

          Melimpah ngadil dagang senteri.

Di sebuah negeri terdapat seorang pemerintah, iaitu sultan yang gagah perkasa lagi bijaksana. Baginda raja dahulukala yang cemerlang (pada peringkat awal sebelum dilanggar geroda). Keadilan baginda telah menggamit kedatangan para pedagang dan orang soleh (pelajar ilmu agama yang merantau).

3

           Hairan orang empunya temasya,

           Baginda itulah raja perkasa,

           Sangat tiada merasai susah,

           Entah pada esok dan lusa.

Kegagahan dan kelangsungan pemerintahan baginda memang mengkagumkan. Sesaat pun baginda tidak mengalami kesusahan. Namun, tiada sesiapa yang tahu sama ada keadaan itu akan berkekalan atau sebaliknya.

 4

          Seri sultan raja bestari,

          Setelah ia sudah beristeri,

          Beberapa bulan beberapa hari,

          Hamillah puteri permaisuri.

Sultan yang bijaksana bertambah berseri apabila menempuh alam perkahwinan. Selang beberapa bulan, permaisuri pun hamil.

5

          Beberapa lamanya dalam kerajaan,

          Baginda duduk bersuka-sukaan,

          Datanglah beroleh kedukaan,

          Baginda meninggalkan takhta kerajaan.

Setelah beberapa tahun memerintah negara dengan bahagia dan aman sentosa, dugaan mala petaka datang melanda. Baginda terpaksa berundur dari istana.

6

          Datanglah kepada suatu masa,

          Melayanglah unggas dari angkasa,

          Unggas gurda sangat perkasa,

          Menjadi negeri rosak binasa.

Tiba-tiba pada suatu hari muncul seekor burung raksasa melayang di ruang angkasa negeri Kembayat. Geroda, iaitu helang besar (seperti dalam epik Hindu, Visynu: dalam syair dieja sebagai gurda) melanggar Kembayat sehingga menimbulkan huru-hara dan kemusnahan.

7

          Datanglah menyambar suaranya bahana,

          Gemparlah sekalian mulia dan hina,

          Seisi negeri gundah-gelana,

          Membawa diri ke mana-mana.

Geroda melakukan serangan dengan suara yang bergema luar biasa. Sekalian rakyat negeri Kembayat berada dalam keadaan huru-hara dan kekalutan. Seluruh negeri dilanda duka lara dan lesu, serta rakyat bercempera tanpa arah tujuan.

8

          Baginda pun sedang dihadap orang,

          Mendengar gempar seperti perang,

          Bertitah baginda raja yang garang,

          “Gempar ini apakah kurang.”

Ketika itu baginda sedang bersemayam di singgahsana sambil menerima menghadap pembesar dan rakyat jelata. Keadaan huru-hara bagaikan di medan peperangan jelas kedengaran. Baginda bertitah dengan nada yang tegas tentang perkara cemas apa pula yang berlaku.

Artikel menarik lainnya :

Tags:
Rate this article!
Syair Bidasari,5 / 5 ( 1votes )
author

Author: 

Related Posts

Leave a Reply