‘Ah’ Puisi Sutardji Calzoum Bachri

Sastra 0

 

‘Ah’ Puisi Sutardji Calzoum Bachri

Ah’ Puisi Sutardji Calzoum Bachri

Cikancah-Cyber – Banyak puisi-puisi kontemporer yang ditulis Sutardji Calzoum Bachri. Di bawah ini satu puisi karya Sutardji Calzoum Bachri yang berjudul ‘Ah’

Ah

rasa yang dalam!

datang Kau padaku!

aku      telah mengecup luka

aku      telah membelai aduhai!

aku      telah tiarap harap

aku      telah mencium aum!

aku      telah dipukau au!

                        aku telah         meraba

                                                            celah

                                                                        lobang

                                                                                    pintu

                        aku      telah    tinggalkan       puri      purapuraMu

                                           rasa yang dalam

rasa dari segala risau sepi dari segala nabi tanya dari segala

nyata sebab dari segala abad sungsang dari segala sampai duri

dari segala rindu luka dari segala luka igau dari segala risau

kubu dari segala buku resah dari segala rasa rusuh dari segala

guruh sia dari segala saya duka dari segala daku Ina dari sega-

la Anu puteri pesonaku!

datang Kau padaku!

       apa yang sebab? jawab. apa yang senyap? saat. apa

       yang renyai? sangsai! apa yang lengking? aduhai

       apa yang ragu? guru. apa yang bimbang? sayang.

       apa yang mau? aku! dari segala duka jadilah aku

       dari segala tiang jadilah aku dari segala nyeri

       jadilah aku dari segala Tanya jadilah aku dari  se-

       gala jawab aku tak tahu

siapa sungai yang palingderai siapa langit yang paling rumit

siapa laut yang paling larut siapa tanah yang paling pijak  si-

apa burung yang paling sayap siapa ayah yang paling tunggal

siapa tahu yang paling tidak siapa Kau yang paling aku kalau

tak aku yang paling rindu?

       bulan di atas kolam kasikan ikan! bulan di jendela

       kasikan remaja! daging di atas paha berikan bosan!

       terang di atas siang berikan rabu senin sabtu jumat

       kamis selasa minggu! Kau sendirian berikan aku!

                                           Ah

                               rasa yang dalam

                   aku  telah  tinggalkan  puri  purapuraMU

       yang mana sungai selain derai yang mana gantungselain sambung

       yang mana nama selain mana yang mana gairah selain resah yang

       mana tahu selain waktu yang mana tanah selain tunggu

       yang mana tiang

                               selain

                                           Hyang

                                                       mana

                                                                   Kau

                                                                               selain

                                                                                           aku?

                                                                       nah

                                           rasa yang dalam

                                           tinggalkan puri puraMu

                                           Kasih! Jangan menampik

                                           masuk Kau padaku!

Tags:
author

Author: 

Related Posts

Leave a Reply